Ruang Muslimah
Inspiring and Educating Muslim Woman

Kenali Penyebab Sakit Kepala Sebelah

0

Sakit kepala sebelah atau migrain adalah salah satu penyakit yang bisa menyerang siapa saja. Nah, sebuah penelitian menemukan bahwa sakit migrain yang sering kambuh dapat disebabkan oleh kurang tidur, kelebihan tidur dan juga gangguan tidur itu sendiri. Bagaimana bisa? Berikut penjelasannya.

Sakit kepala sebelah atau migrain dan gangguan tidur adalah dua hal yang saling memicu satu sama lain. Bahkan, kedua masalah ini layaknya lingkaran setan yang bisa mengganggu kesehatan tubuh. Bagaimana bisa, ya?

Dilansir dari laman Verywell, sebuah studi yang diterbitkan pada Journal of the Neurological Sciences tahun 2012 menemukan bahwa banyak pasien dengan keluhan sakit kepala sebelah yang parah, ternyata mengalami kelainan tidur.

Penelitian lain pun memberikan hasil yang serupa, yakni pasien dengan sakit migrain kronis lebih sering sulit tidur daripada pasien yang mengalami migrain yang hanya sebentar saja.

BACA JUGA: Tidur yang Tidak Berkualitas? Ini Efek Buruknya

Jadi para ahli menyatakan bahwa ada suatu zat yang berperan langsung dalam mengatur siklus tidur maupun berpengaruh dengan gejala sakit kepala sebelah. Zat ini disebut dengan serotonin. Serotonin ini yang mengatur siklus tidur, jika kadarnya di dalam tubuh terganggu maka Anda akan mengalami masalah tidur.

Nah, kadar serotonin yang tidak imbang juga bisa membuat pembuluh darah menyempit, membuat aliran darah ke otak tidak lancar, hingga akhirnya muncul sakit kepala sebelah.

Sebaliknya, migrain juga bisa membuat Anda kurang tidur

Meski awalnya hubungan antara kurang tidur dengan sakit migrain belum diketahui secara pasti, temuan yang dilakukan oleh periset dari Missouri State University cukup memberikan bukti terang. Penelitian ini menggunakan sampel tikus dengan memperhatikan pola tidur dengan munculnya rasa sakit kronis pada tikus.

Satu kelompok tikus dibiarkan tidak tidur selama beberapa hari berturut-turut dan kelompok tikus lainnya tetap memiliki siklus tidur yang normal. Hasilnya, tikus yang kurang tidur menghasilkan sejumlah protein yang memicu rasa sakit kronis, di antaranya protein p38 dan PKA.

Kedua protein tersebut merupakan jenis protein yang mengatur respon sensorik pada saraf trigeminal di wajah, yaitu saraf yang menyebabkan sakit migrain. Selain itu, kurang tidur juga memicu peningkatan ekspresi protein P2X3, protein yang terkait dengan peningkatan rasa sakit kronis. Ini sebabnya, orang yang mengalami sakit kepala sering kali mengalami sulit tidur.

Sakit kepala sebelah juga bisa karena kebanyakan tidur

Dari sejumlah penelitian yang sudah dilakukan, penyebab sakit migrain banyak dialami oleh orang yang sering kurang tidur. Akan tetapi, Anda juga bisa sakit kepala sebelah bila Anda terlalu banyak tidur dalam satu waktu.

Ambil contoh, Anda terbiasa bangun setiap jam 6 pagi saat hari aktif tapi Anda sudah menargetkan untuk bangun lebih siang saat akhir pekan nanti. Alih-alih mendapatkan waktu istirahat yang lebih banyak, hal ini justru dapat memicu sakit migrain.

Karena itu, menentukan jam tidur dan bangun tidur yang sama adalah hal yang penting. Terlebih bila Anda sering mengalami sakit migrain, Anda sebaiknya menetapkan waktu tidur dan bangun tidur yang sama setiap harinya. Bila Anda terbiasa bangun jam 6 pagi setiap hari, maka lakukanlah hal yang sama di Hari Sabtu dan Ahad.

Migrain dan gangguan tidur adalah dua hal umum yang sering terjadi. Bila Anda mengalami migrain, maka Anda sebenarnya belum tentu akan mengalami gangguan tidur. Begitu juga sebaliknya. Karena itu, bila Anda mengalami salah satunya, segera konsultasikan pada dokter untuk menemukan pengobatan yang tepat sesuai dengan kondisi Anda. []

 

Loading...

SUMBER: HELLOSEHAT

Artikel Terkait :

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Loading...

You might also like
Comments
Loading...

Maaf Ukhti Antum Offline